ketika keadaan mengharuskan Kita untuk menangis, tak usah berpura, menangislah. Tak semua airmata berarti lemah

Buaya Terbesar di Dunia

 img

MANILA .- Beratnya satu ton dan diyakini melahap setidaknya satu orang nelayan, namun kini buaya raksasa ini akhirnya tertangkap oleh 100 orang penduduk desa di Filipina.

Dari moncong hingga ke ekor panjangnya 21 kaki, menjadikannya buaya terbesar yang pernah ditangkap hidup-hidup dalam beberapa tahun terakhir.

Reptil itu tertangkap, setelah tiga minggu diburu, di sebuah sungai di Filipina oleh penduduk desa yang tinggal dalam ketakutan selama lebih dari 20 tahun.

REUTERS/"PRLM"
Mungkin saingan terdekat monster ini adalah Cassius, seekor buaya air asin Australia yang panjangnya 18 kaki dan masih berkeliaran di Northern Territory.

Habitat buaya Filipina ini berada di sebuah sungai di Agusan, daerah miskin 500 km tenggara Manila. Awalnya tidak ada penduduk desa yang berani mencoba menangkapnya. Namun, ketika seorang nelayan desa hilang dan buaya ini menjadi tersangka utamanya, perburuan pun dimulai.

 

“Kami sangat gugup menangani binatang ini, tapi itu tugas kami karena itu adalah ancaman bagi penduduk desa dan hewan ternak mereka,” kata Edwin Elorde tokoh setempat. “Ketika akhirnya saya melihatnya setelah ditangkap, saya tidak bisa mempercayai mata saya. Itu cukup besar untuk menelan tiga pria sekaligus,” tambahnya seperti dikutip Dailymail.com

 

DI sebuah desa di Filipina, hidup seekor buaya besar yang menjadi atraksi wisata desa tersebut. Sayangnya, buaya tersebut kini sudah tewas. 

Buaya terbesar di dunia yang menarik wisatawan di Filipina tewas (Foto: reuters)

Buaya terbesar di dunia yang hidup dalam penangkaran di Bunawan, Filipina, tewas beberapa waktu lalu. Tewasnya buaya ini membawa kesedihan dan “ancaman” bagi penduduk desa. Pasalnya, buaya tersebut membawa ketenaran bagi desa yang letaknya terpencil di selatan Filipina ini.

Buaya dengan berat satu ton itu ditemukan tewas dengan tubuh terbalik dan perut kembung di kandangnya yang berada di sebuah taman ekowisata di Bunawan. Beberapa jam kemudian, dokter hewan yang memeriksanya menyatakan hewan ini telah tewas.

Pihak berwenang kini mencoba mencari tahu penyebab kematian reptil yang membawa ribuan wisatawan datang ke desa terpencil itu. Dokter Hewan Alex Collantes, yang berada di sana, telah mencoba menghidupkan kembali buaya dengan merendamnya di air hangat, karena cuaca setempat sedang sangat dingin dan dapat mempengaruhi kondisi buaya tersebut.

Namun, usaha tersebut tidak berhasil, kemudian penduduk dan pengurus buaya berkumpul dan menangisi kepergiannya. "Ini benar-benar menyedihkan. Kami sangat mencintai buaya yang telah membuat desa kami populer," kata Edwin Cox Elorde, Wali Kota Bunawan, seperti dikutip News, Senin (11/2/2013).

Buaya yang ditangkap pada 2011 itu dinyatakan oleh Guinness World Records sebagai buaya air asin terbesar di dunia, dengan panjang 6,17 meter dan berat satu ton. Sebelum ditangkap, buaya itu menjadi teror bagi desa setempat karena menyebabkan beberapa penduduk tewas.

Rencananya, buaya itu akan diawetkan sehingga wisatawan masih akan tertarik mengunjungi Desa Bunawan untuk melihatnya. "Saya ingin wisatawan melihat buaya yang memecahkan rekor dunia dan menempatkan kota kami di peta wisatawan," tukas Elorde.