ketika keadaan mengharuskan Kita untuk menangis, tak usah berpura, menangislah. Tak semua airmata berarti lemah

New Species

Selama 20 tahun, bidang ilmuwan yang bekerja dengan Conversation International telah menjelajahi beberapa ekosistem paling banyak, misterius dan terancam di dunia tropis.

Sampai saat ini, mereka telah menemukan lebih dari 1.300 spesies baru bagi ilmu pengetahuan meskipun sejauh ini hanya 500 atau lebih telah secara resmi digambarkan oleh taksonomis, dalam hal klasifikasi dan penamaan. Dan sekarang, untuk merayakan 20 tahun, kelompok ini telah merilis 20 dari temuan favorit mereka. Sementara beberapa - seperti ikan yang berkedip array indah warna bila dalam cinta - membuat pemandangan yang bagus, yang lain lebih besar kemungkinan untuk bergetar, seperti kalajengking raksasa biru, atau semut yang menghubungkan pada satu sama lain dengan tajam barbs ketika terancam. Dan arachnophobes - mengambil napas dalam-dalam, karena ini adalah apa yang dianggap sebagai tarantula terbesar diketahui ada - oh, dan itu makan kadal.


• Untuk menemukan spesies seperti goliath burung pemakan laba-laba adalah satu hal - untuk menempatkan tangan Anda di samping itu.


• Ini adalah (massa) laba-laba terbesar di dunia, mencapai berat 170g dan rentang kaki 30cm

Laba-laba raksasa Goliath (theraphosa blondi) dan laba-laba terbesar (massa) di dunia, mencapai berat 170g dan rentang kaki 30 cm. Hal ini diamati oleh ilmuwan Conservation International Program di Guyana pada tahun 2006, di mana ia tinggal di liang di lantai hutan hujan dataran rendah.Tak seperti namanya, ia makan terutama pada invertebrata - tetapi telah diamati dia makan mamalia kecil, kadal dan bahkan ular berbisa.

Mereka memiliki taring bisa, yang tidak mematikan bagi manusia, tetapi jalur utama pertahanan mereka adalah bulu-bulu yang menutupi seluruh tubuh mereka - ketika mereka terancam menggosok kaki mereka agains perut dan mengirim awan duri mikroskopis yang bersarang pada selaput kulit dan lendir penyerang, menyebabkan nyeri dan iritasi lama.


• Kaisar kalajengking (Pandinus imperator): Dengan delapan inci panjang tubuh, ini adalah salah satu kalajengking terbesar di dunia (satu spesies dari India konon sedikit lebih panjang)


• Siap dalam modus serangan - tetapi mungkin ini kalajengking di sini untuk membantu, sebagai pigmen nya dapat membantu memerangi katarak

Sementara itu kalajengking kaisar (Pandinus imperator) memiliki delapan inci panjang tubuh, ini adalah salah satu kalajengking terbesar di dunia - spesies dari India konon sedikit lebih panjang. Diamati oleh para ilmuwan di Atewa, Ghana pada tahun 2006. Meskipun ukurannya besar makanan terutama mereka adalah rayap dan invertebrata kecil lainnya, dan bisanya tidak terlalu berbahaya bagi manusia.

Racun jenis ini mengandung senyawa yang sedang diuji sebagai obat potensial untuk pengendalian aritmia (penyakit jantung) dan betacarbolines neon biru yang menutupi tubuhnya (dilihat dalam sinar ultraviolet) dipelajari untuk memahami degenerasi protein dalam mata manusia lensa, yang menyebabkan kebutaan katarak.

Bukan baru bagi ilmu pengetahuan, tetapi diamati oleh tim RAP, adalah semut ikan-hook. Para ilmuwan, serta mamalia dan predator burung, berpikir dua kali sebelum messing dengan ini semut (1,5 cm) besar di hutan-hutan Kamboja - Duri melengkung mereka dengan mudah dapat mengiris melalui kulit dan cenderung bertahan untuk sementara waktu. Semut hidup dalam jumlah besar di sarang di batang pohon mati di lantai hutan, dan ketika mereka diserang segerombolan keluar dan hook ke satu sama lain, membuat penggalian semut individu oleh pemangsa sulit.

Perilaku hooking bersama adalah sengaja - mereka tidak mencari satu sama lain untuk menghubungkan bersama-sama - namun demikian cukup efektif sebagai mekanisme pertahanan. Semut memainkan peran ekologis penting sebagai pemulung - mereka sering beberapa organisme pertama yang memakan serangga dan hewan yang mati, yang membantu untuk mendaur ulang bahan organik kembali ke dalam ekosistem dan untuk memelihara binatang mati dari menumpuk.


• Sebuah semut ikan-hook terlihat di Kamboja pada 2007: Semut hidup dalam jumlah besar di sarang di batang pohon mati - Duri melengkung mereka dengan mudah dapat mengiris melalui kulit dan cenderung bertahan untuk sementara waktu


• Ketika menyerang kawanan semut keluar dan hook ke satu sama lain, membuat penggalian semut individu oleh pemangsa.

Prestasi Proyek RAP yang disorot dalam buku baru 'Masih Menghitung ...' diedit oleh Leeanne Alonso, Direktur Program Kajian Cepat CI bekerjasama dengan para ilmuwan terkemuka lainnya. Bagian riwayat hidup, bagian laporan sejarah, bagian panduan metodologi, 'Masih Menghitung ...' ekspedisi RAP untuk mengunjungi kembali beberapa daerah yang diketahui paling terpencil dan paling di planet ini, menceritakan tantangan fisik dan menyoroti pribadi yang dialami oleh para ilmuwan dan fitur lebih dari 400 menakjubkan warna foto-foto spesies langka dan menarik dari seluruh dunia.'

Sesudah petualangan menakjubkan, "kata Alonso yang telah melakukan koordinasi dan memimpin survei selama 13 tahun terakhir."Meskipun tekanan kita pasang di alam, terus membingungkan, menginspirasi dan mengajarkan kita dengan kekayaan harta karun dan jasa ekosistem yang orang mengandalkan, dan bahwa kita masih hanya mulai memahami."Untuk menandai dua puluh tahun, CI telah menunjuk Top 20 'RAP bintang' sejarah program.

Spesies mencakup beberapa penemuan paling mengejutkan biologis, unik, atau terancam dari tim 'survei, dan termasuk spesies poster yang telah menangkap imajinasi publik dan media dengan julukan populer seperti' katak Pinokio '.Diluncurkan pada 1990, ide di balik penciptaan Program Penilaian Cepat CI adalah membangun sebuah tim ahli biologi lapangan terbaik dari berbagai disiplin ilmu, dan menciptakan apa CI pendiri, CEO, dan Ketua Peter Seligmann dijelaskan dalam kata pengantar untuk buku ini sebagai 'Sebuah SWAT tim ekologi yang secara akurat dapat menilai kesehatan ekosistem di sebagian kecil dari waktu biasanya akan mengambil '.Di antara prestasi program, adalah penyelesaian dari 80 survei di 27 negara, termasuk 51 RAPS terestrial, 15 dan 13 MarineRAPs Aqua RAPs air tawar.

Binatang berikutnya pada daftar adalah strumigenys tigris semut, yang hidup di serasah daun hutan hujan Papua Nugini. Ini semut kecil, sekitar 2 mm, berjalan di sekitar dengan rahang yang terbuka lebar sehingga dapat menangkap invertebrata kecil dengan snap cepat kilat. Pola warna dapat membantu berbaur ke dalam batang membusuk di mana ia hidup. Semut Predaceous seperti ini membantu untuk menjaga populasi organisme kecil dalam keseimbangan.


• Ini semut kecil (sekitar 2 mm) berjalan sekitar dengan rahang yang terbuka lebar sehingga dapat menangkap invertebrata kecil dengan snap cepat kilat


• Semut, membawa sebuah larva, menyatu dengan lingkungannya

Nyctimystes adalah katak pohon besar, sekitar 15cm panjang, dengan mata besar ditemukan di samping sebuah sungai gunung jelas berjalan selama ekspedisi ke padang gurun dataran tinggi Papua New Guinea pada tahun 2008. Ini milik sekelompok katak dengan pola vena-seperti biasa di kelopak mata dan berudu perusahaan memiliki pengisap besar seperti mulut yang memungkinkan mereka untuk merumput di batuan dalam lingkungan aliran deras.

Kelimpahan dan keragaman amfibi adalah indikator kesehatan umum suatu ekosistem. Amfibi sering disebut sebagai 'kenari di tambang batubara', karena mereka memiliki makna kulit permeabel bahwa mereka semua terlalu mudah menyerap racun atau polutan yang mereka hadapi, membuat mereka beberapa spesies pertama yang hilang dari ekosistem menurun dalam kesehatan .Hilangnya mereka dapat digunakan sebagai tanda peringatan awal bahwa sesuatu yang buruk sedang terjadi pada suatu lingkungan tertentu - termasuk lingkungan manusia menghuni.


• Seekor katak pohon besar, sekitar enam inches/15 cm, dengan mata besar ditemukan di samping sebuah sungai gunung jelas berjalan di Papua Nugini

Uroplatus phantasticus, adalah " tokek setan ekor daun, diamati di Madagaskar pada tahun 1998 - spesies pertama kali dijelaskan pada 1888. Tokek adalah yang terkecil dari 12 spesies aneh yang tampak  tokek ekor daun dan aktif di malam hari, dengan kamuflase yang sangat samar. Mereka hanya ditemukan di primer, hutan tidak terganggu, sehingga populasi mereka sangat sensitif terhadap kerusakan habitat.

Spesies uroplatus besar memiliki gigi lebih banyak dari spesies makhluk hidup vertebrata lainnya terestrial. Pada tahun 2004, WWF mencatatkan seluruh spesies uroplatus pada 'Sepuluh daftar paling spesies ingin' mereka hewan terancam oleh perdagangan satwa liar ilegal, karena itu ditangkap dan dijual pada tingkat yang mengkhawatirkan untuk perdagangan hewan peliharaan internasional.

 
• Para tokek setan - ekor daun diamati pada koridor Mantadia-Zahamena Madagaskar pada tahun 1998: Mereka biasanya binatang malam - dan sangat sensitif terhadap perubahan lanskap

Tabung berhidung kelelawar buah nyctimene, dari pegunungan Muller Rentang belum memiliki nama tetapi telah ditemukan di bagian lain dari New Guinea. Hal ini mungkin terbatas pada hutan bukit di pulau itu. Kelelawar buah merupakan penyebar biji yang penting di hutan tropis.


• Kelelawar buah berhidung tabung kemungkinan terbatas pada hutan bukit di pulau New Guinea. Kelelawar buah merupakan penyebar biji yang penting di hutan tropis.


• Ini genus salamander telah sepenuhnya berselaput kaki yang membantu mereka memanjat tinggi ke kanopi hutan tropis, mereka juga tidak memiliki paru-paru dan bernapas melalui kulit mereka.

Hiu berjalan (Hemiscyllium Galei), ditemukan di Teluk Cenderawasih, Indonesia pada tahun 2006, bisa berenang, meskipun hanya sebagai nama. Namun, ia lebih suka berjalan di sepanjang rataan terumbu dangkal pada sirip, memangsa udang, kepiting, siput, dan ikan kecil. Mereka muncul di atas karang, memamerkan kemegahan mereka dengan menampilkan lateral dan dengan cepat menyelam kembali ke dalam sarang karang mereka.Tikus pohon chinchilla ditemukan di pegunungan Vilcabamba, sangat dekat dengan reruntuhan terkenal di dunia dari Macchu Picchu.

Ini adalah abu-abu pucat dalam warna, memiliki membangun kekar, memiliki cakar yang besar, dan ditandai dengan garis putih sepanjang kepalanya. Hal ini terkait dengan tikus chinchilla yang diketahui telah dikuburkan bersama orang-orang Inca di kuburan mereka. Fakta bahwa ini adalah genus baru (yaitu sekelompok individu yang memiliki karakteristik serupa) membuat penemuan bahkan lebih menarik bagi tim, karena menunjukkan mungkin ada lebih banyak spesies serupa hanya menunggu untuk ditemukan.


• Jangan terkecoh oleh namanya, hiu ini bisa berenang! Namun, ia lebih suka berjalan di sepanjang rataan terumbu dangkal pada sirip, memangsa udang, kepiting, siput, dan ikan kecil

 
• Tikus pohon chinchilla ditemukan di pegunungan Vilcabamba, sangat dekat dengan reruntuhan terkenal di dunia dari Macchu Picchu

Para tonggeret merak (Pterochroza ocellata) diamati pada sebuah ekspedisi ke Pegunungan Guyana Acarai pada tahun 2006. Ini adalah serangga hutan hujan besar yang mempekerjakan dua strategi efektif untuk melindungi diri dari predator: sekilas biasa itu tampak seperti daun, mati rusak sebagian, tetapi jika terancam tiba-tiba mengungkapkan sepasang bintik mata cerah dan mulai melompat penuh semangat, yang memberikan kesan kepala raksasa dari seekor burung tiba-tiba mematuki penyerang.

Pria spesies ini menghasilkan sangat keras tapi hampir seluruhnya ultrasonik dan dengan demikian tak terdengar panggilan pacaran manusia. Katydids Merak ditemukan di Guyana Shield di dataran rendah, hutan hujan terganggu. Sementara saat ini tidak terancam, kelangsungan hidup mereka terkait erat dengan kelangsungan hidup habitatnya. Para tonggeret RAP (brachyamytta rapidoaestima) - ditemukan di Ghana dan Guinea adalah spesies yang baru ditemukan dan duduk-dan-tunggu predator, bersembunyi di bawah daun, dan menyerang serangga kecil yang membuat kesalahan dengan mendarat di daun.

Pria berkomunikasi dengan perempuan dengan memproduksi lagu-lagu ultrasonik yang tak terdengar bagi manusia. Hal ini dinamakan program RAP karena pertama kali ditemukan selama survei tahun 2002 dan tinggal di habitat yang paling terancam di Afrika Barat bahwa program RAP sedang mencoba untuk menyimpan.


• Sekilas terlihat biasa saja seperti daun, mati rusak sebagian, tetapi jika tonggeret merak terancam tiba-tiba sepasang bintik mata cerah dan mulai melompat penuh semangat


• Jadi .... er ... Jangan main-main dengan itu


• Dragonfly platycypha eliseva memiliki kombinasi unik dari warna yang membedakannya dari spesies lain, khusus perut berujung kuning dan tibiae merah dan putih


• Blattodean yang serangga dikenal dari sebuah gua tunggal dalam Rentang Simandoa Guinea, ditemukan pada tahun 2002

Capung platycypha eliseva, ditemukan pada 2004, memiliki kombinasi unik dari warna yang membedakannya dari spesies lain, khusus perut berujung kuning dan tibiae merah dan putih. Spesies ini ditemukan di tiga aliran berpasir jelas dalam 5 kilometer dari Sungai Kongo. Dua sungai berada di hutan lebat dan sebagian besar teduh, sementara yang lain berlari sepanjang perkebunan kelapa sawit dan sebagian besar cerah.

Spesies mungkin dilokalisasi: meskipun mencolok, itu adalah absen dari koleksi besar dari daerah sekitarnya. Capung adalah indikator yang baik dari kualitas air karena mereka membutuhkan air bersih, peri air memakan serangga lain dan organisme air (predator), orang dewasa juga predator dan dengan demikian membantu untuk mengatur populasi serangga termasuk nyamuk, berfungsi sebagai makanan untuk hewan yang lebih besar.

Banyak larva capung adalah predator rakus terhadap larva nyamuk dan telah digunakan dalam manusia-program kesehatan untuk mengendalikan nyamuk pembawa penyakit

Pindah ke ikan, yang paracheilinus laki Nursalim pergi melalui ritual pacaran yang menakjubkan di mana "listrik" warna yang menyala secara berkala untuk menarik betina di dekatnyaTarian pacaran berlangsung setiap sore, dimulai sekitar satu jam sebelum matahari terbenam dan berlanjut sampai senja. Mulut dan bibir dimodifikasi memungkinkan ikan untuk memberi makan, bernapas, dan menempel pada substrat melalui hisap.


• Laki-laki paracheilinus Nursalim melewati ritual pacaran yang menakjubkan di mana 'listrik' warna yang menyala secara berkala untuk menarik betina di dekatnya


• RAP ini tonggeret spesies yang baru ditemukan adalah duduk-dan-tunggu predator, bersembunyi di bawah daun, dan menyerang serangga kecil yang membuat kesalahan dengan mendarat di daun


• Honeyeater ini ditemukan pada ketinggian 1.650 m (5.445 kaki) di atas permukaan laut, di Pegunungan Foja Barat Nugini

Sebuah spesies baru yang disebut 'Honeyeater berasap', ditemukan di Pegunungan Foja Papua provinsi, Indonesia, di pulau New Guinea pada tahun 2005.Honeyeater ini ditemukan pada ketinggian 1.650 m (5.445 kaki) di atas permukaan laut, di Pegunungan Foja Barat Nugini. Ini burung penyanyi berukuran sedang, jelaga abu-abu memiliki tagihan hitam pendek, dan setiap mata dikelilingi oleh patch oranye-merah kulit yang terbuka, di bawah ini yang tergantung sebuah pial liontin. Ini adalah fitur yang membedakannya dari Honeyeater lebih luas Smoky Umum. Selain itu, spesies ini sangat tenang, jarang memberikan setiap vokalisasi. Para Honeyeater berasap dianyam merupakan penghuni umum dan tidak waspada dari dataran tinggi Foja. Honeyeater Para makan nektar dan dengan demikian menyerbuki bunga, juga makan serangga dan dengan demikian membantu mengatur populasi mereka, makanan untuk hewan yang lebih besar


• Katak 'Pinokio' memiliki tonjolan panjang pada hidung yang menunjuk ke atas ketika laki-laki yang menelepon tetapi mengempiskan poin dan ke bawah ketika ia kurang aktifIni katak (litoria sp November) juga ditemukan di Pegunungan Foja pada tahun 2008.

Katak ini memiliki panjang Pinokio seperti tonjolan di hidung yang menunjuk ke atas ketika laki-laki yang menelepon tetapi mengempiskan poin dan ke bawah ketika ia kurang aktif, merupakan terutama khas menemukan bahwa para ilmuwan tertarik untuk mendokumentasikan dan mempelajari lebih lanjut.
Penemuannya adalah bahagia, setelah herpetologis Paulus Oliver melihatnya duduk di kantong beras di perkemahan. Kelimpahan dan keragaman amfibi adalah indikator kesehatan umum suatu ekosistem. Amfibi sering disebut sebagai 'kenari di tambang batubara.Amfibi memiliki makna kulit permeabel bahwa mereka semua terlalu mudah menyerap racun atau polutan yang mereka hadapi, membuat mereka beberapa spesies pertama yang hilang dari ekosistem menurun dalam kesehatan. Hilangnya mereka dapat digunakan sebagai tanda peringatan awal bahwa sesuatu yang buruk sedang terjadi pada suatu lingkungan tertentu - termasuk lingkungan manusia menghuni.

Sementara itu ET salamander - bolitoglossa - ditemukan di Ekuador pada tahun 2009. Ini genus salamander telah sepenuhnya berselaput kaki yang membantu mereka memanjat tinggi ke kanopi hutan tropis, mereka juga tidak memiliki paru-paru dan bernapas melalui kulit, bukan mereka. Jadi begitulah - banyak spesies baru membuat diri mereka dikenal manusia, hanya beberapa dari 1.500 yang baru di luar sana - dan beberapa berpotensi 10 juta, mungkin 50 juta spesies di luar sana secara total.